top of page

Stop Bikin Tujuan Karir dengan Template Ini |#24

Dan alternatif rencana karir yang lebih efektif versi gue




Gue tau ga semua orang membuat tujuan dan rencana karir.

Ada yang mengalir gitu aja, suka spontanitas, mungkin menganggap punya tujuan karir itu ga guna.

Tapi gue mau ngasi tau studi menarik ini.

Studi Harvard Business menemukan 3% lulusan MBA nya sukses mendapat gaji 10 kali lipat dari 97% lainnya, hanya 10 tahun setelah lulus. Kenapa?


Ternyata, 3% itu punya tujuan dan menuliskannya.



Terus gimana bikin tujuan karir yang oke?

Dulu, gue bikin career goal dengan template ini.

Gue mau jadi [Job title] di [Nama perusahaan] [Jumlah tahun] lagi.

Ternyata cara ini ga cocok buat gue, kenapa?


1. Ga paham role nya

Kita ga bener bener paham role yang kita mau itu sebenernya ngapain.

Kerja jadi marketing manager di perusahaan yang berbeda bisa banget beda rolenya.


Di perusahaan A mungkin kerjanya banyak ngurusin paid ads.

Di perusahaan B mungkin kerjanya ngurusin branding.

Belum lagi kalo kita denger deskripsi sebuah role dari social media.


Biasanya kita ga dapat secara detail sebenernya role ini ngapain on day to day basis.

Belum lagi ga banyak yang bisa kita gali tentang kultur perusahaan dari informasi publik.


2. Peluang semakin banyak di masa depan

Ketika gue kuliah, tech company itu ga pernah kedengeran.

Maklum, saat itu yang populer ya kalo ga oil and gas, FMCG, atau consulting.


Eh ga lama setelah itu industry oil and gas jatuh dan tech malah naik.

Biarpun dunia itu dinamis, kita tetep aja pengen bisa memprediksi masa depan.

Maklum, sebagai manusia kita suka kepastian.

Faktanya dunia kita ga statis dan terus mengalami perubahan.

Kita dituntut untuk adaptif dan fleksibel dengan itu semua.


3. Ga benar-benar tau apa yang kita mau

Kita mengira suka kerja di bidang marketing.

Eh taunya pas udah jalanin kita sebenernya ga suka.

Apa kita sebaiknya maksain karena ini dream job kita?

Well selalu ada trade off.


Salah satu mentor gue pernah membuat langkah yang sangat berani untuk berpindah fungsi dari marketing ke HR.

Biarpun itu bikin karir dia "mundur" dibandingkan peer nya.


Cara Gue Buat Career Plan

Gue sadar template tadi ga cocok buat gue dan mungkin sebagian dari lo juga merasakan hal yang sama.


Instead of gue mau punya title apa di perusahaan mana dalam beberapa tahun ke depan.

Gue define seperti apa sih hari hari yang gue mau di masa depan.

Barulah dari situ gue pilih kerjaan yang paling cocok.

Caranya gimana?


Step 1: Identify best day versi lo

Coba bayangin hari di mana lo ga perlu mikirin soal uang.

Kira kira apa yang lo kerjakan? Sama siapa?

Kalo bisa bukan pas lagi liburan. Ini versi gue.




Gue paham kalo step ini terdengar halu.

Tapi step ini penting karena selama ini kita membatasi diri kita untuk bener bener berpikir hidup seperti apa yang kita mau.

Step berikutnya akan bikin lo lebih grounded.


Step 2: Cari kesempatan untuk make that a reality, one step at a time

Seperti yang gue tulis sebelumnya, gue berencana untuk olahraga setiap pagi.

While gue belum bisa selalu mewujudkan yang gue mau di jam 8-16. Seenggaknya gue bisa mulai dengan kebiasaan di jam 6-8.

Kalo lo masih punya full time job, coba juga hidupi ideal day lo saat cuti.


Dari sini lo dapat gambaran mengenai seberapa cocok sih ide yang lo punya dengan reality.

Gunakan ini juga untuk merevisi ideal day ketika diperlukan.


Step 3: Be creative

Gue pernah ngebet banget mau transisi jadi product manager.

Setelah gue reflect, gue jadi sadar kalo sebenernya yang gue cari itu adalah pengalaman bikin product dari awal.

Dari situ gue sadar kalo gue ga harus transisi tapi gue bisa bikin side project.


Sering kali kita terpaku sama satu cara untuk mencapai tujuan kita.

Itulah yang akhirnya bikin kita anxious karena kita ga selalu punya opsi tersebut.

Maka dari itu kita diajak buat mikir alternatif lain yang bisa kita coba.


Pendekatan ini bisa membantu kita dalam mengevaluasi opportunity yang datang.

Kita bisa bandingkan apakah tawaran ini membawa kita lebih dekat ke ideal life atau ngga.


Let me share a bit of personal story ya

Gue berani untuk menolak tawaran pekerjaan yang ngasi gaji 2x lipat.

Gue punya hipotesis kalo untuk mencapai ideal day versi gue, gue lebih baik stay dan kerja bareng sama mentor gue.

Nah gimana kita tahu kalo ini cara yang lebih cocok?

Cari info adalah koentji.


Gue kenalan dan ngobrol sama orang yang kerja di perusahaan yang kasi gue offer.

Kalo saat ini prioritas karir lo adalah duit gimana?

Then go for it.


Gue pernah juga kok ada di posisi gue stay karena gue butuh duit.

Rasanya ga enak tapi lebih meaningful karena gue tau ini bisa bawa gue lebih dekat dengan ideal life gue.

Menurut gue dalam memilih karir itu ga ada yang benar dan yang salah.


Sebaiknya kita paham konsekuensi dari keputusan karir yang kita buat.

Semoga template ini bisa bantu lo yang lagi galau karir ya.


Content of The Week

Beberapa tahun lalu gue batal resign dari kerjaan gue, setelah baca buku So Good They Can’t Ignore You. Kenapa? Ada 3 takeaway yang ga intuitive dan menarik dari buku ini. Salah satunya topik tentang craftsman mindset.

Pengalaman adalah guru terbaik. Tetapi ga semua pengalaman dan kegagalan harus kita alami sendiri untuk dapetin lesson tertentu. Gue share 20 life lesson yang gue dapatkan supaya lo bisa belajar sejak awal.

Awalnya gue susah nabung. Tapi setelah gue baca buku Psychology of Money, gue belajar bahwa Tabungan = Penghasilan - Ego. Sejak paham ini, gue jadi gampang buat nabung. Gue bahas lebih detail di sini.

6 views0 comments

Comments


bottom of page